Penjelasan Mitologi Peri Pohon yang Indah

Penjelasan Mitologi Peri Pohon yang Indah
Randy Stewart

Mitologi Yunani telah memukau sebagian besar dunia selama beberapa dekade. Banyaknya dewa dan dewi, baik yang baik maupun yang jahat telah memicu imajinasi banyak orang. Salah satu makhluk tersebut adalah Dryad atau nimfa pohon.

Dewi-dewi alam ini sangat ditakuti dan dihormati di Yunani kuno, sehingga hutan menjadi tempat yang sakral dan anggota masyarakat Yunani Kuno sering meminta izin kepada Dewa untuk menebang pohon di tempat di mana para nimfa tinggal.

Anda akan menemukan penyebutan Dryad dalam berbagai budaya, bahkan jika istilah itu tidak digunakan, namun istilah itu berasal dari Yunani, tempat di mana mereka bermula. Jadi, jika Anda siap untuk mempelajari semua tentang makhluk mistis dan pemalu ini, teruslah membaca.

Sejarah Dryads

Istilah Dryad pertama kali digunakan di Yunani Kuno dalam mitologi dan kepercayaan agama mereka sekitar tahun 1700 - 1100 SM. Mereka dikaitkan dengan banyak cerita yang berbeda, tetapi paling dikenal karena merawat bayi Zeus ketika dia bersembunyi dari ayahnya, Cronus.

Dewi-dewi kecil ini tinggal di dalam dan bersama pepohonan di hutan. Dryad yang asli adalah nimfa dari pohon ek. Kata Drys sendiri berarti pohon ek dalam bahasa Yunani. Namun, seiring berjalannya waktu, istilah dryad kemudian diartikan sebagai semua jenis nimfa penghuni pohon.

Dryad sering kali berwujud wanita muda dan cantik dan kebanyakan dari mereka hidup abadi. Tidak seperti kebanyakan nimfa dan peri lain dalam cerita rakyat di seluruh dunia, dryad tidak nakal, melainkan pemalu dan sederhana.

Setelah mitologi dryad berkembang, muncullah lima jenis utama dryad, meskipun semakin dalam Anda mempelajari kepercayaan Yunani Kuno, Anda mulai menyadari bahwa hampir setiap tanaman dianggap memiliki pelindung dryadnya sendiri. Mereka dipisahkan tergantung pada jenis pohon yang berhubungan dengan mereka.

The Meliai

Meliai adalah nimfa dari pohon ash, dan secara luas diyakini bahwa mereka lahir ketika Gaia dihamili oleh darah Uranus yang dikebiri.

Lihat juga: Apa Hewan Roh Anda? Panduan Pemula Terbaik

The Oreiades

Nimfa Oreiades berasosiasi dengan tumbuhan runjung pegunungan.

The Hamadryades

Hamadryades adalah dryad dari pohon oak dan poplar. Mereka juga biasanya terhubung dengan pohon-pohon yang membingkai sungai dan rumpun pohon keramat. Jenis dryad ini adalah satu-satunya yang tidak dianggap abadi. Kehidupan mereka terikat dengan pohon tempat mereka tinggal dan ketika salah satu dari mereka mati, begitu pula dengan yang lainnya.

The Maliades

Maliades diyakini sebagai nimfa yang tinggal di pohon buah-buahan, seperti pohon apel, dan juga dianggap sebagai pelindung domba. Faktanya, kata melas dalam bahasa Yunani berarti domba dan apel.

The Daphnaie

Daphnaie adalah jenis pohon kering langka yang berasosiasi dengan pohon salam.

Karena rasa hormat yang dimiliki orang-orang terhadap dryad, orang-orang Yunani kuno terhadap nimfa pohon mereka, mereka sering memberikan persembahan untuk menenangkan temperamen dan berterima kasih kepada para nimfa pohon ini saat tiba waktunya untuk memanen dari pohon dan cabang-cabangnya.

Mereka juga memastikan bahwa mereka meminta izin kepada dewa untuk menebang pohon apapun karena para Hamadryades yang hidupnya terikat dengan kehidupan pohon mereka.

Gambar, Foto, dan Gambar Dryad

Banyak penggambaran dryad telah ditemukan diukir di kayu atau batu, menunjukkan mereka mengintip dari balik pepohonan atau berada di tempat tinggal mereka di hutan. Gambar-gambar ini sering kali menggambarkan dryad yang terlihat mirip dengan pepohonan tempat mereka tinggal dengan anggota tubuh yang panjang, daun yang menyerupai rambut, dan tubuh yang terbuat dari atau ditutupi oleh lumut.

Dryad oleh Jeanne Masar Fall Dryad Lost In Spring oleh Callie Del Boa Dryad oleh New 1lluminati Jerzy Gorecki

Penjelasan Dryad dalam Mitologi

Dalam mitologi Yunani, Dryad adalah makhluk mitos yang pemalu, penakut, dan pendiam yang terikat untuk melindungi pepohonan dan hutan. Mereka dianggap setia pada Dewi Artemis, bahkan mereka menganggapnya sebagai dewi ibu mereka.

Roh-roh penjaga ini, tergantung dari cerita mitologi yang Anda baca, bisa jadi sepenuhnya abadi atau hidup mereka sangat panjang karena kehidupan mereka terikat dengan pohon yang terhubung dengan mereka.

Hal ini berarti bahwa jika Dryad mati, maka pohonnya akan layu dan mati, begitu pula sebaliknya jika pohonnya mati, maka Dryad juga akan mati.

Dryad selalu dianggap sebagai perempuan, setidaknya dalam penampilan, dan Anda dapat menemukan banyak penggambaran dryad dalam seni dan puisi Yunani Kuno yang berbicara tentang kecantikan mereka yang tak tertandingi dan menunjukkan mereka sebagai makhluk tipe humanoid.

Meskipun demikian, sangat diyakini bahwa karakteristik fisik mereka sangat cocok dengan pohon-pohon yang mereka huni dan lindungi.

Dalam mitologi Yunani, banyak cerita yang berbeda termasuk dryad, terutama bagaimana mereka bertransformasi menjadi dryad - banyak dryad yang sebenarnya dianggap berasal dari manusia atau anak-anak dari Dewa Alam.

Kisah yang paling terkenal dalam mitologi Yunani adalah kisah Daphne dan Apollo.

Daphne

Daphne adalah seorang dryad yang menghabiskan hari-harinya di tepi sungai bersama saudara perempuannya dan ayahnya, Dewa Sungai, Peneus.

Dewa Apollo telah menghina Eros, dan sebagai balas dendam, Eros menembakkan panah emas ke arah Apollo yang membuatnya jatuh cinta pada Daphne. Eros kemudian menembakkan panah timah ke arah Daphne agar Daphne tidak pernah bisa mencintainya kembali.

Apollo mati-matian mengejar Daphne, dia merasa seolah-olah dia tidak bisa hidup tanpanya, tapi Daphne selalu melarikan diri.

Suatu hari, dia melarikan diri ke hutan untuk menghindari kejaran Apollo, namun seperti biasa, Apollo tetap menemukannya. Dia memohon kepada ayahnya untuk melindunginya dari kejaran Apollo dan sang ayah pun menyetujuinya.

Saat Apollo menyentuhnya, kulitnya menjadi kasar, seperti kulit pohon. Perlahan-lahan rambutnya berubah menjadi daun dan anggota tubuhnya menjadi ranting.

Namun, Apollo bersumpah untuk selalu mencintainya meskipun dia sekarang berdiri sebagai pohon salam. Dia berjanji untuk selalu menaruh daun-daunnya di atas kepalanya, dan menaruh daun-daun itu di setiap pahlawan. Dia juga berbagi kekuatan awet mudanya dengannya sehingga dia akan tetap hijau selamanya.

Kisah ini benar-benar mewujudkan cara pandang dryad dan nimfa dalam mitologi mereka. Banyak cerita tentang kemajuan para Dewa yang penuh nafsu dan upaya untuk melarikan diri dari dryad ini.

Jadi, dryad tidak hanya memilih untuk tidak terlihat oleh manusia, mereka juga secara aktif menghindari terlihat oleh sebagian besar Dewa.

Meskipun dryad sangat dihormati dan kadang-kadang bahkan ditakuti, kekuatan atau kemampuan mereka cukup terbatas. Mereka dikatakan memiliki kendali atas pepohonan dan cabang-cabang di hutan, beberapa bahkan dapat berbicara dengan hewan dan roh-roh lainnya.

Namun, mereka hanya dianggap sebagai dewi kecil atau dewa yang lebih rendah, sehingga kekuatan mereka tidak sekuat, katakanlah, Dewa Zeus.

Nama-nama Dryad dalam Mitologi Yunani

Kecuali Anda melihat semua literatur dan puisi yang ditinggalkan oleh orang Yunani Kuno, sulit untuk menentukan berapa banyak dryad yang berbeda yang tersebar di seluruh gudang mitologi mereka. Jadi kami telah mengumpulkan beberapa nama yang kami ketahui dan jenis dryad apa itu.

  • Aigeiros - Hamadryad dari pohon poplar hitam
  • Ampelos - Hamadryad dari tanaman anggur liar
  • Atlanteia - Hamadryad, ibu dari beberapa Danaides dari Raja Danaus
  • Balanis - Hamadryad dari pohon ek/pohon ilex
  • Byblis - Seorang gadis Miletos yang bertransformasi menjadi Hamadryad
  • Erato - Dryad kenabian dari Gunung Kyllene
  • Eidothea - Nimfa Oreiad dari Gunung Lainnya
  • Karya - Hamadryad dari pohon kastanye/berangan
  • Khelone - Oreiad dryad yang berubah menjadi kura-kura sebagai hukuman
  • Kraneia - Hamadryad dari pohon ceri
  • Morea - Hamadryad dari pohon murbei
  • Kasihan. - Oreiad dryad yang dicintai oleh Pan
  • Ptelea - Hamadryad dari pohon elm
  • Syke - Hamadryad dari pohon ara

Dryad dalam Sastra

Untungnya, orang-orang Yunani Kuno senang menuliskan segala sesuatu. Kecintaan mereka pada seni, cerita, musik, dan puisi berarti banyak cerita yang berbicara tentang Dryad masih tersedia hingga saat ini, seperti halnya dulu.

Lihat juga: Kartomansi 101 Panduan Pemula Terbaik

Dalam literatur itulah kita mendapatkan lebih banyak informasi tentang dryad, siapa mereka, bagaimana mereka berperilaku, dan kekuatan yang mereka percayai ada di dalamnya.

Berikut adalah beberapa kutipan dari literatur Yunani yang berbicara tentang dryad yang terkenal.

"Tetapi Zeus, dari puncak Olympos yang berlipat ganda, menyuruh Themis untuk memanggil semua dewa untuk berkumpul, dia pergi ke mana-mana, dan menyuruh mereka untuk menuju ke rumah Zeus, tidak ada sungai [Potamos] yang tidak ada di sana, kecuali hanya Okeanos (Oceanus), tidak ada salah satu dari Nymphai (Nimfa) yang tinggal di hutan-hutan yang indah (alsea) [yaitu Dryades], dan mata air sungai (pegai potamon) [yaitu Naiades].dan padang rumput (pisea poiêenta), yang tidak datang. Mereka semua berkumpul di rumah Zeus yang mengumpulkan awan, mengambil tempat di antara jalan-jalan biara yang terbuat dari batu yang halus."

Homer, Iliad 20. 4 dst dst (trans. Lattimore) (epik Yunani abad ke-8 SM)

"Seekor gagak yang berceloteh hidup selama sembilan generasi, tetapi umur seekor rusa jantan adalah empat kali umur gagak dan seekor gagak berumur tiga kali umur rusa jantan, sementara Phoinix (Phoenix) hidup lebih lama dari sembilan rave, tetapi kami, Nymphai (Nimfa) yang berambut panjang, putri-putri Zeus, sang pemilik aigis, hidup lebih lama dari sepuluh Phoinix."

Hesiod, The Precepts of Chiron Fragmen 3 (terj. Evelyn-White) (epik Yunani abad ke-8 atau ke-7 SM)

"Dionysos, yang senang bergaul dengan paduan suara Nymphai Oreiai (Nimfa Gunung) yang terkasih, dan yang mengulangi, sambil menari bersama mereka, nyanyian suci, Euios, Euios, Euoi! Ekho (Gema), Nimfa Kithairon (Cithaeron), membalas kata-kata-Mu, yang bergema di bawah kubah gelap dedaunan lebat dan di tengah-tengah batu-batu hutan; tanaman merambat memenuhi alis-Mu dengan sulur-sulurnyayang dibebankan dengan bunga."

Aristophanes, Thesmophoriazusae 990 dst

"Mereka [Nymphai Dryades (Nimfa Dryad)] yang pada zaman dahulu kala, menurut kisah para penyair, tumbuh dari pohon dan terutama dari pohon ek."

Pausanias, Deskripsi Yunani 10. 32. 9

"Berjubah mewah dengan perhiasan yang indah, dan lebih kaya lagi kecantikannya; seperti kecantikan Naides (Naiad) dan Dryades (Dryad), seperti yang biasa kita dengar, berjalan di jalan hutan."

Ovid, Metamorfosis 6. 453 dst

Dunia Magis dari Para Dryad

Meskipun kisah-kisah Dryad mungkin telah sedikit memudar dari kesadaran kolektif manusia, pengaruhnya terhadap hubungan kita dengan alam dan rasa hormat yang layak untuknya masih tetap ada.

Banyak budaya selama berabad-abad, sebelum kita memiliki pemahaman yang lebih ilmiah, menggunakan penciptaan makhluk-makhluk seperti itu untuk memahami dunia alam dan perilaku kacau.

Entah dryad adalah makhluk realitas atau fiksi, mereka menangkap hati kreatif orang Yunani Kuno selama berabad-abad, dan sesekali masih muncul dalam seni modern.




Randy Stewart
Randy Stewart
Jeremy Cruz adalah seorang penulis yang bersemangat, pakar spiritual, dan pendukung perawatan diri yang berdedikasi. Dengan keingintahuan bawaan untuk dunia mistik, Jeremy telah menghabiskan sebagian besar hidupnya menggali jauh ke dalam dunia tarot, spiritualitas, angka malaikat, dan seni perawatan diri. Terinspirasi oleh perjalanan transformatifnya sendiri, dia berusaha untuk membagikan pengetahuan dan pengalamannya melalui blognya yang menawan.Sebagai penggila tarot, Jeremy percaya bahwa kartu-kartu itu menyimpan kebijaksanaan dan bimbingan yang luar biasa. Melalui interpretasinya yang mendalam dan wawasan yang mendalam, dia bertujuan untuk menghilangkan mitos praktik kuno ini, memberdayakan pembacanya untuk menjalani hidup mereka dengan kejelasan dan tujuan. Pendekatan intuitifnya terhadap tarot beresonansi dengan para pencari dari semua lapisan masyarakat, memberikan perspektif yang berharga dan menerangi jalan menuju penemuan diri.Dipandu oleh ketertarikannya yang tiada habisnya pada spiritualitas, Jeremy terus mengeksplorasi berbagai praktik dan filosofi spiritual. Dia dengan terampil menyatukan ajaran suci, simbolisme, dan anekdot pribadi untuk menjelaskan konsep yang mendalam, membantu orang lain memulai perjalanan spiritual mereka sendiri. Dengan gayanya yang lembut namun autentik, Jeremy dengan lembut mendorong pembaca untuk terhubung dengan diri mereka sendiri dan merangkul energi ilahi yang mengelilingi mereka.Selain ketertarikannya pada tarot dan spiritualitas, Jeremy sangat percaya pada kekuatan malaikatangka. Menarik inspirasi dari pesan-pesan ilahi ini, dia berusaha mengungkap makna tersembunyi mereka dan memberdayakan individu untuk menafsirkan tanda-tanda malaikat ini untuk pertumbuhan pribadi mereka. Dengan menguraikan simbolisme di balik angka, Jeremy memupuk hubungan yang lebih dalam antara pembacanya dan pembimbing spiritual mereka, menawarkan pengalaman yang menginspirasi dan transformatif.Didorong oleh komitmennya yang tak tergoyahkan untuk perawatan diri, Jeremy menekankan pentingnya memelihara kesejahteraan diri sendiri. Melalui penjelajahannya yang berdedikasi pada ritual perawatan diri, praktik mindfulness, dan pendekatan holistik terhadap kesehatan, dia berbagi wawasan yang tak ternilai tentang menjalani kehidupan yang seimbang dan memuaskan. Bimbingan penuh kasih Jeremy mendorong pembaca untuk memprioritaskan kesehatan mental, emosional, dan fisik mereka, membina hubungan yang harmonis dengan diri mereka sendiri dan dunia di sekitar mereka.Melalui blognya yang menawan dan berwawasan luas, Jeremy Cruz mengajak para pembaca untuk memulai perjalanan mendalam tentang penemuan diri, spiritualitas, dan perawatan diri. Dengan kebijaksanaan intuitif, sifat welas asih, dan pengetahuannya yang luas, ia menjadi cahaya penuntun, menginspirasi orang lain untuk merangkul jati diri mereka dan menemukan makna dalam kehidupan sehari-hari mereka.